Resensi : Buku Kegemaran Tokoh Jutawan


Jika buku yang anda baca menggambarkan diri anda, demikian juga dengan buku yang dibaca golongan kaya dan terkenal. Usahawan, bintang filem antarabangsa, dan presiden pasti memiliki buku kegemarannya. Barangkali buku kegemaran mereka juga dapat menarik perhatian anda.

Berikut sejumlah buku pilihan yang ingin meningkatkan kualitas hidupnya dari sejumlah tokoh terkenal seperti dikutip dari laman Wisebread, seperti ditulis pada Rabu (26/4/2017).

The Fountainhead oleh Ayn Rand
Mark Cuban

Mark Cuban
- The Fountainhead oleh Ayn Rand

Ahli Perniagaan Mark Cuban sangat menyukai buku The Fountainhead. Bahkan beliau menamakan kapal pesiarannya dengan judul buku itu. Penulis Ayn Rand, adalah seorang tokoh polarilisasi dalam dua politik. Buku dan pandangan hidupnya sering diserap oleh ahli politik sayap kanan dan libertarian. Falsafah asasnya berkisar pada kekuatan individu, dengan mengejar kebahagiaan untuk mencapai tujuan moral kehidupan.

The Fountainhead pertama kali diterbitkan pada 1943. Ceritanya berpusat pada seorang arkitek muda yang bertempur melawan standard konvensional dan menjadi klasik sastera moden. Berbicara tentang buku itu, Cuban mengatakan, beliau akan membaca buku itu ketika memerlukan motivasi.

The Remains of The Day oleh Kazuo Ishiguro
Jeff Bezos

Jeff Bezos
- The Remains of The Day oleh Kazuo Ishiguro

Pengasas dan CEO Amazon, Jeff Bezos, memilih The Remains of the Day sebagai pilihan buku paling disukainya. Kazuo Ishiguro yang menulis buku The Remains of the Day bercerita soal pelayan. Dalam hal itu, pelayan itu adalah ketua pelayan Inggeris bernama Stevens.

Ketua pelayan tua itu menghadapi beberapa masalah masa lalunya, sambil mempertahankan perilaku tabah dan “benar”. Pada 1993, buku itu difilemkan yang dilakonkan oleh Sir Anthony Hopkins dan Emma Thompson. Berbicara tentang buku itu, Bezos mengatakan, beliau belajar soal kehidupan dan tentang penyesalan.

The Aeneid oleh Virgil
 Mark Zuckerberg

Mark Zuckerberg
- The Aeneid oleh Virgil

Buku ini ditulis antara tahun 28-19 Sebelum Masihi, The Aeneid menceritakan kisah legenda Aeneas, sebuah Trojan yang melakukan perjalanan ke Itali dan menjadi nenek moyang orang Romawi. The Aeneid dianggap sebagai sastera klasik Itali.

Mark Zuckerberg mengetahui buku tersebut ketika belajar bahasa Latin di sekolah menengah. Kata beliau, buku itu tidak mengenal batas waktu dan kebesaran.

The Foundation Trilogy oleh Isaac Asimov
Elon Musk

Elon Musk
- The Foundation Trilogy oleh Isaac Asimov

Pengasas dan CEO Space Exploration Technologies Corp, Elon Musk memiliki buku kegemarannya yang ditulis oleh penulis fiksyen ilmiah terkenal Isaac Asimov. Siri buku The Foundation Trilogy ini mengisahkan ahli matematik Hari Seldon yang menghabiskan seluruh hidupnya mengembang­kan cabang matematik yang dikenali sebagai psychohistory.

Musk mengatakan, mungkin ada sejumlah peristiwa yang menyebabkan tahap teknologi menurun. Siri buku ini memiliki pengaruh besar dalam pemikiran Musk tentang dunia.

The Honourable Schoolboy
        oleh John Le Carre
Michael Bloomberg

Michael Bloomberg
- The Honourable Schoolboy oleh John Le Carre

John Le Carre ialah penulis novel spionase yang sangat dihormati dan telah menulis karya klasik antara lain The Spy Who Came in From the Cold, Tinker Tailor Soldier Spy, dan The Constant Gardener.

The Honourable Schoolboy menceritakan kisah George Smiley yang harus membina semula jabatan perisikan dan menjalankan operasi pengintipan. “Buku ini 600 halaman, sebahagian besar deskripsi, hampir tidak ada yang terjadi tetapi menarik,” ulas Bloomberg.

Stalingrad: The Fateful Siege
        1942-1943 oleh Antony Beevor
Richard Branson

Richard Branson
- Stalingrad: The Fateful Siege 1942-1943 oleh Antony Beevor

Pengasas Virgin Brand, Richard Branson memilih buku Stalingrad: The Fateful Siege 1942-1943 oleh Antony Beevor yang menceritakan pertempuran paling mengerikan pada Perang Dunia Kedua.

What Will It Take to Make a Woman President oleh  Marianne Schnall
Beyonce

Beyonce
- What Will It Take to Make a Woman President oleh Marianne Schnall

Buku karya Schanall itu menceritakan sebuah pertanyaan yang diajukan oleh seorang budak perempuan berusia 8 tahun. “Mengapa kita tidak pernah memiliki seorang presiden wanita?” Pertanyaan itu tidak diketahui jawapannya. Kemudian dia bertanya kepada Sheryl Sandberg, Maya Angelou, Gloria Steinem, Nancy Pelosi, Nicholas Kristof, dan Melisaa Etheridge.

“Ini ada koleksi wawancara dan esei oleh wanita hebat. Mereka akan memberi inspirasi kepada anda untuk menjadi pemimpin lebih baik,” kata Beyonce.



Lagi dalam kategori ini:

Artikel yang berkaitan

Tinggalkan Komen

Komen yang menggunakan kata-kata kesat tidak dibenarkan