Walau malu tetap meminta syurga

— oleh Cik Norizan Binti Yusof (K.B.P.A) —

Allah Ya Rahman, Ya Rahim, Ya Wadud..
Alirkan rasa cinta di hari aku...
Hadirkan ia bersama rasa keikhlasan aku...
Aku adalah pengembara hati...
Mencari jalan abadi dan hakiki..

Rindu ini hadir...
Tika saat aku benar-benar dambakan syurga Mu
Nikmat yang indah itu mula terbayang
Berada di antara dua pohon bidara yang tidak berduri
Dan pohon pisang yang bersusun-susun buahnya
Dan naungan yang terbentang luas
Dan air yang tercurah
Dan buah-buahan yang banyak
Yang tidak terhenti buahnya dan tidak terlarang mengambilnya
Dengan biadadari-bidadari indah...tidak puas mata memandang...

Sedang aku dalam lamunan rindu nan indah...
Ku hitung kembara perjalannan aku di sini...
Aku mula mengira bagaimana ibadah yang aku persembahkan?
Ada masa dalam solatku...jasadku berdiri...tetapi hatiku berlari...
Singgah ingatan sana dan sini...
Barang yang hilang mula ditemui...
Dalam rakaat masa yang singkat...2, 3, dan 4...
Aku bermain tarik tali...
Tak termasuk dengan solat yang aku lupai
Ku katakan sekejap lagi...
Banyak lagi urusan yang perlu diberesi...
Langsung aku terlupa bahawa masa itu telah pergi
Kubisikkan dalam hati...kembalilah hati ...
Kembali ingat siapa pencipta kita dan bagaimana kita akan mati??
(mengeluh)
Persembahan solatku mungkin tak bisa membantuku mengecapi syurga abadi...

Ku beralih ke lembaran lain hidupku,
Mungkin ia boleh membantuku
Tetapi bila kukira hasilnya
Ia boleh dihitung dengan jari
Sedekahku jarang sekali...
Setiap kali aku berfikir...jika ini yang kuberi...
Apakah baki yang akan ada buat diri??

Ku Selak halaman lain...
Bagaimana silaturahimku...
Adakah aku berebut mengutip pahala yang diberi
Memulai salam “Assalamualaikum” jarang sekali
Apatah lagi bersalaman dan menghadiahkan senyuman....
Itukan Sunnah RasulMU!!!
Mengapa aku lupa....
Bagimana aku hendak mengharap syurga lagi??

Argh!!! Lagiku hitung lagi kutemui....
Lemahnya dan kerdilnya diri ini....
Aku rindu syurga Mu...tapi aku bukan selayaknya menjadi ahli...
Tapi Ya Allah....Jangan Kau hukum aku dalam siksa Mu yang sakit itu...

Aku takut...
Aku takut Neraka Huthamah Mu yang Engkau sediakan untuk pengumpat dan pengkeji
Api yang disediakan membakar sehingga hati sedang mereka diikat pada tiang-tiang yang panjang (Surah Humazah).
Aku takut Engkau jadikan aku pada hari pembalasan
Mukaku tunduk dan terhina..
Memasuki api yang terlalu panas....
Buah-buah tajam berduri menjadi isi perutku..
Ku tak rasa kenyang malah bilaku rasa haus...Air panas menggelegak aku telani....
Aku takut dengan balasan Mu ini....

Ku ubati hati dengan letakkan cita-cita tertinggi...
Aku hamba-Mu yang tetap mahu syurga Mu yang tertinggi...
Ku bayangkan betapa indahnya...
Pada hari itu banyak muka berseri-seri
Merasa senang kerana usahanya, dalam syurga yang tinggi
Tidak aku dengar di dalamnya perkataan yang tidak berguna
Di dalamnya ada mata air yang mengalir
Di dalamnya ada takhta-takhta yang ditinggikan..
Dan gelas-gelas yang tersusun
Dan bantal-bantal sandaran yang tersusun.

Ya Allah!! Amalanku tak sehebat para A’milin...
Jauh setara dengan para Tabi’ tabiin..
Namunku pohon Redha Mu Ya Allah...
Bimbinglah aku dan pimpinlah aku ke jalan cinta Mu...
Sesungguhnya walau malu ku tetap meminta syurga Mu..

Cik Norizan Binti Yusof (K.B.P.A)
Fakulti Pengurusan dan Perniagaan
Kolej Universiti Widad
dan Kaunselor berdaftar
Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat.

 


Tinggalkan Komen

Komen yang menggunakan kata-kata kesat tidak dibenarkan