Puisi:Rindu Desa Permai



Kutermenung,
dalam cuaca mendung
sendiri di kantin sekolahku


Kutatap kopi dingin
yang kuminta manisnya dikurangkan
dari kakak kantin


Bongkah ais dalam kopiku
perlahan-lahan cair


Tiba-tiba desaku permai
muncul dari tenang air kopi
yang belum sempat kuhirup
bersama siul angin dari dahan pokok getah
juga wajah bondaku menyiang ikan didapur
Ayahku termenung di tebing melihat
burung-burung pulang petang
dihembusnya juga asap dari sebatang
rokok jenama Parkway Menthol
Adikku bermain basikal di halaman rumah
Nenekku dengan batik sarung, juga baju
opah berbunga halus
sedang meraut buluh di beranda rumah
untuk dijadikan terendak
mulutnya juga merah mengunyah sireh
pinang


Semuanya rinduku tadi sekelip mata
menyusup hilang
setelah loceng rehat dibunyikan
Riuh dari blok kelas suara murid-murid
lapar
berlari menuju kantin sekolah
Aku pun tersenyum...


TULISAN ANGIN
A.K.A MOHD. RAFI AMIRUL
SK. Sungai Stutong,
Kuching, Sarawak