Rumah Bersih Tingkatkan Kebahagiaan


Sebuah kaji selidik menemukan,seberapa kerap anda membersihkan atau mengemaskan rumah boleh mempengaruhi keadaan emosi dan mental. Selain itu, keadaan rumah yang bersih juga boleh membuatkan anda lebih produktif dan mengurangkan stres.

Laporan yang diterbitkan oleh Ketchum Global Research &Analytics berdasarkan permintaan dari Clorox dengan menyoal 2.008 orang dewasa diseluruh Amerika Syarikat.

Kaji selidik ini dimulai dari beberapa penelitian pihak ketiga yang hasilnya sangat membimbangkan. Menurut sebuah kajian pendapat oleh agensi Gallup,79 peratus warga Amerika sering menderita stres. Sedangkan 72 peratus lainnya merasa kesepian.Rumusannya tingkat kebahagiaan nampaknya secara umum akan menurun.

Kajian pendapat agensi Harris juga menemukan,AS turun ke tangga 19 dari tangga ketiga pada peringkat World Happiness Index dalam jarak masa hanya sembilan tahun. Penemuan terbaru ini cukup menyedihkan, tetapi ada penyelesaian mudah iaitu pembersihan. Terbukti,banyak kesengsaraan yang boleh diatasi dengan menyederhanakan ruang tamu rumah sendiri.

Laporan terbaru menemukan bahawa hanya berada di hadapan ruang bersih dapat memberi kesan positif pada emosi dan mental anda. Daripada ribuan orang yang disoal selidik, 72 peratus melaporkan tidur lebih nyenyak di rumah yang bersih, 80 peratus merasa lebih rileks,dan 60 peratus merasa stres mereka telah berkurang.

Membersihkan rumah ternyata ada banyak manfaatnya.

Analisis biometrik selanjutnya menemukan, kebahagiaan peserta bertambah setelah memasuki ruang bersih.Sebaliknya, semakin lama orang tinggal di tempat yang kotor, semakin tidak bahagia. Sedangkan untuk orang yang aktif menyertai aktiviti gotong-royong pembersihan kawasan rumah,ganjaran terhadap kesihatannya lebih tinggi.