Puisi:Tanah Tumpah Darah Kita



Melaka
Aku datang ke rumahmu
mengetuk pintu pertemuan
membuka kunci persaudaraan
mengucapkan salam perkenalan
kuziarahi daerah pahlawanmu


Melaka,
izinkan aku meminjam malammu
menumpang siangmu,
untuk kutebus kehilangan
wajah-wajah mesra
yang belum sempat kukenali semua
di sini kita berkongsi matahari
menghafal sejarah pada susunan
peta keturunan
simpang siurnya kususuri
tenang sungai kasihmu kumudiki
warna-warni rindu beriak menyuluhi
ubun-ubun kalbu yang bermuara dijiwa
menziarahi daerah pendekar


Melaka
tenggelam aku dalam keriuhan
suasana
membenamkan perbezaan kulit dan
warna
menceduk kebersamaan buat
kujadikan resipi kenangan
saat usia kita bernyala perlahan
untuk kita tinggalkan di hari
kemudian


Melaka
ingin aku potretkan segalanya
semoga terus dapat dipertahankan
warisan pusaka
yang kita bangga kerana di sinilah
tanah tumpah darah kita.


SITI ZAITON AHMAD


Bukit Katil Melaka