Berswafoto Tingkatkan Semangat


Apabila hasil kajian sebelum ini menyebut bahawa berswafoto (selfie) menggunakan gajet boleh memberi kesan negatif, seperti kajian yang diterbitkan dalam Jurnal Personality and Individual Differences tahun 2015 tentang swafoto di media sosial dan kecenderungan sikap ego, lain halnya dengan kajian terbaru ini. Penemuan terbaru menunjukkan bahawa mengambil swafoto menggunakan gajet dan menularkan hasilnya,ternyata dapat meningkatkan perasaan positif.

Kajian yang melibatkan mahasiswa selama satu bulan itu meminta responden mengambil swafoto dan mendokumentasikan perasaan hati mereka selama tiga minggu ke hadapan. Sebanyak tiga kali sehari, mahasiswa diperiksa penggunaan aplikasi tersebut dan melaporkan perasaan hati mereka.

Peserta kajian dibahagi kepada tiga kumpulan iaitu, kelompok pertama yang diminta melakukan swafoto setiap hari, kelompok kedua diminta untuk melakukan swafoto pada sesuatu yang membuat mereka bahagia, dan kelompok ketiga diminta untuk melakukan swafoto pada sesuatu yang mereka fikir akan membuat orang lain bahagia dan kemudian mengirimkan foto tersebut kepada orang lain.

Hasil kajian Universiti Californiaini menunjukkan ketiga-tiga kumpulan selepas tiga minggu diminta berswafoto, perasaan hati mereka bertambah baik. Lebih lengkap, hasil pada kelompok pertama menunjukkan rasa percaya diri yang lebih tinggi. Pada kelompok kedua yang berswafoto dengan objek lain menunjukkan hasil bahawa mereka jadi lebih menghargai dunia di sekitar mereka.Sementara pada kelompok ketiga,mereka merasa lebih terhubung pada keluarga atau teman-teman lantaran mereka mengirimkan foto yang membuat orang lain bahagia.Bahkan hubungan yang terjadi ini boleh mengurangkan tahap stres mereka.

Jadi, sudahkah anda berswafoto hari ini?